Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

BI Prediksi Pertumbuhan Ekonomi 2016 Dapat Capai 5,2 Persen

26 Nov. 2015, 12.24.31

BI Prediksi Pertumbuhan Ekonomi 2016 Dapat Capai 5,2 Persen

Jakarta, SENTANAnews.com - Bank Indonesia memprediksi pertumbuhan ekonomi pada 2016 dapat mencapai 5,2 persen, batas bawah proyeksi bank sentral 5,2-5,6 persen.

Deputi Gubernur Senior Mirza Adityaswara mengatakan, perkiraan pertumbuhan ekonomi tersebut mempertimbangkan faktor eksternal terutama kepastian rencana kenaikan Fed Fund Rate (FFR) dan masih melambatnya pertumbuhan ekonomi Tiongkok.

"Memang kalau dilihat sekarang ekonomi kita 4,7 persen. Untuk menuju 5,6 persen itu 'effort' (upaya)-nya banyak, 5,2 persen masih cukup realistis," ujar Mirza dalam sebuah seminar, di Jakarta, Kamis (26/11).

Terkait rencana kenaikan suku bunga acuan oleh The Fed, menurut Mirza, sepertinya sudah akan semakin jelas di mana bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak 7 tahun lalu pada Desember 2015 mendatang.

"Sepertinya ketidakpastian itu sudah jadi pasti, Desember ini Fed Fund Rate diprediksi naik dari 0,25 persen menjadi 0,5 persen," ujar Mirza.

Sementara itu, melambatnya perekonomian Tiongkok diperkirakan masih akan berlanjut hingga Semester I 2016 mendatang dan baru akan mulai stabil pada Semester II 2016.

Perkembangan ekonomi Tiongkok sebagai salah satu negara tujuan ekspor utama Indonesia, mempunyai korelasi terhadap harga komoditas yang menjadi andalan Indonesia.

"Dengan melihat ketidakpastian kenaikan suku bunga oleh AS dan stabilisasi Tiongkok itu, maka kami memprediksikan pertumbuhan ekonomi 2016 5,2-5,6 persen," kata Mirza.

Mirza menambahkan, dari sisi domestik sendiri, upaya pemerintah melalui debirokratisasi dan deregulasi patut diapresiasi dan jika berjalan dengan optimal pada tahun depan akan membantu mengerek pertumbuhan ekonomi.

"Kita harus 'shift' (bergeser) dari komoditi kembali lagi ke manufaktur, tinggal manufaktur yang seperti apa. Dari sektor jasa yakni pariwisat, pembukaan bebas visa itu juga patut diapresiasi. Itu adalah kebijakan yang juga dianut Malaysia dan Thailand. In adalah arah 'policy' yang akan undang devisa masuk ke Indonesia," ujar Mirza.

Editor : Andrew


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

Menteri ESDM Pastikan Listrik Natal dan Tahun Baru Aman
Ekonomi
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengunjungi PLN Area Pengatur Beban Jawa Tengah – DIY pada Kamis p...
​Pulihkan Lalin Padang-Bukittinggi, KPUPR Bangun Jembatan Sementara
Ekonomi
Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) saat ini tengah melakukan pembangunan jembatan sementara sebagai penggant...
​420 Ribu Warga Semarang Akan Nikmati Layanan Air Bersih Perpipaan
Ekonomi
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono dan Menteri Keuangan Sri Mulyani meresmikan dimulainya konstruks...
​Depot Mini LPG Lombok Perkuat Ketahanan Energi Daerah
Ekonomi
Pengamat kebiajakan energi, Sofyano Zakaria menilai kehadiran Depot Mini LPG di Lombok Nusa tenggara Barat (NTB) menunjukkan ba...
​Rugikan Negara, Pemerintah Didesak Batalkan Revisi PP 23/2010
Ekonomi
Indonesian Resources Studi (IRESS) menuntut pemerintah untuk membatalkan rencana melakukan revisi keenam atas Peraturan Pemerin...
​YLKI Minta Konsumen Hati-hati Belanja Online
Ekonomi
Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) meminta kepada masyarakat agar berhati-hati ketika bertransaksi saat belanja secara d...
​KPUPR Raih Predikat Kepatuhan Tinggi Standar Pelayanan Publik
Ekonomi
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) meraih Penghargaan Predikat Kepatuhan Tinggi 2018 terhadap Standar Pelay...
Rumah Menteri Basuki Bakal Kena Gusur Proyek Tol
Ekonomi
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengaku turut terkena imbas pembangunan infrastruktur yan...
2019 Cicil KPR Subsidi Bisa Tanpa Syarat Gaji
Ekonomi
Pemerintah akan meluncurkan skema baru Kredit Pemilikan Rumah (KPR) bersubsidi untuk kalangan milenial tanpa syarat batasan gaj...