Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

​Nelayan Kecil di Balikpapan Terima Paket Konversi LPG

12 Okt. 2018, 15.59.47

​Nelayan Kecil di Balikpapan Terima Paket Konversi LPG

Jakarta, sentananews.com

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bekerjasama dengan Pertamina serta pemerintah daerah setempat kembali laksanakan konversi bahan bakar bagi nelayan kecil dari bahan bakar minyak menjadi bahan bakar LPG di 2 titik di Kota Balikpapan.

Menurut Region Manager Comm. & CSR Pertamina Kalimantan Yudi Nugraha, hal ini dilakukan setelah pihaknya berhasil melaksanakan konversi di Kabupaten Kutai Kartanegara dan di 2 lokasi di Kalimantan Selatan belum lama ini.

"Penghematan operasional para nelayan kecil menjadi salah satu alasan pelaksanaan program yang mulai dijalankan di Kalimantan per September 2018 ini," kata Yudi dalam keterangan tertulisnya yang diterima Sentananews.com di Jakarta, Jumat (12/10).

Di Balikpapan, kata dia, serah terima konverter kit tahap pertama dilaksanakan di Kelurahan Sepinggan, Kecamatan Balikpapan Selatan Kamis (11/10) dihadiri oleh perwakilan Kementerian ESDM dan Pertamina Marketing Operation Region (MOR) VI Kalimantan. Kegiatan tersebut melibatkan 71 nelayan penerima manfaat dari wilayah Sepinggan, Batakan, Manggar, Lamaru dan Teritip.

Kemudian untuk tahap kedua penyaluran akan dilaksanakan di Kampung Baru pada Jumat (12/10) dengan jumlah penerima manfaat sebanyak 42 orang nelayan. "Dukungan Pertamina terhadap program ini adalah terkait penugasan yang diberikan pemerintah yang tertuang dalam Surat Keputusan Menteri ESDM Nomor 294 K/10/MEM/2018," ujarnya.

Selain itu jelas Yudi, program ini juga menjadi wujud komitmen Pertamina dalam mendukung upaya pemerintah untuk semakin mensejahterakan kehidupan nelayan kecil dan mewujudkan energi berkeadilan bagi masyarakat Indonesia.

"Dengan menggunakan bahan bakar elpiji, nelayan bisa menghemat biaya operasional hingga Rp 50 ribu per harinya. Hal ini tentunya menjadi kabar gembira bagi nelayan kecil. Apalagi penggunaan elpiji sebagai bahan bakar dapat mendukung upaya pemerintah dalam mengurangi emisi gas dari penggunaan BBM," papar Yudi.

Lebih lanjut dijelaskan, sesuai Perpres No.126 Tahun 2015 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Penetapan Harga LPG untuk Kapal Perikanan bagi Nelayan Kecil, kriteria nelayan yang mendapatkan paket konverter kit BBM ke BBG antara lain nelayan yang memiliki kapal ukuran di bawah 5 Gross Tonnage (GT), berbahan bakar bensin atau solar dan memiliki daya mesin di bawah 13 Horse Power (HP).

"Pembagian paket perdana konverter kit BBM ke elpiji terdiri atas beberapa komponen, yaitu mesin penggerak, konverter kit, as panjang, baling-baling, 2 buah tabung elpiji 3 kg, dan aksesoris pendukung lainnya," tutur Yudi.

Terkait ketersediaan pasokan, Yudi kembali menjelaskan ke depannya Pertamina akan terus memantau ketersediaan LPG di wilayah-wilayah yang menjadi lokasi pelaksanaan konversi LPG bagi nelayan. "Di masing-masing lokasi pembagian paket konversi ini, rencananya akan dibuka 1 pangkalan baru yang didirikan khusus untuk melayani para nelayan," ujarnya.

Sementara salah seorang nelayan yang menerima converter kit, Burhanudin (56 tahun) asal Sepinggan menyatakan rasa terima kasihnya kepada Kementerian ESDM dan Pertamina yang telah memberikan jalan keluar dari permasalahan operasional yang selama ini dihadapi.

Menurutnya dengan harga jual yang lebih murah dari harga BBM, ia dapat berhemat dan mengalokasikannya untuk keperluan sehari-hari lainnya. "Alhamdulillah kami para nelayan kecil dapat perhatian lebih dari pemerintah. Selain biaya operasional lebih murah dengan bahan bakar LPG, mesih baru yang diberikan juga lebih greng kekuatannya," ungkap Burhan.

Sekedar diketahui, pada tahun 2016 dan 2017 telah dibagikan sejumlah 5.473 dan 17.081 unit paket konverter kit. Sementara hingga Desember tahun ini, sesuai Keputusan Menteri ESDM Nomor 294 K/10/MEM/2018 akan dibagikan sejumlah 25.000 unit konverter kit untuk 55 kabupaten/kota seluruh Indonesia.

Alokasi konverter kit untuk nelayan di Pulau Kalimantan sebanyak 4.387 unit. Di wilayah Kalimantan Timur, selain dilaksanakan di Kota Balikpapan penyaluran converter kit juga dipusatkan di Kabupaten Kutai Kartanegara sebanyak 1000 Paket, Kota Bontang 113 paket dan Kota Samarinda 143 paket.

Editor: Syarief Lussy


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

​Sebulan Layani Pemudik, Satgas RAFI Pertamina Berakhir
Ekonomi
Satuan Tugas (Satgas) Ramadhan dan Idul Fitri (RAFI) Pertamina tahun 2019 akhirnya menyelesaikan masa tugasnya yang berlangsung...
​Pertagas dan Petro Muba Kerjasama Kembangkan Kilang LPG
Ekonomi
PT Pertamina Gas (Pertagas) dan Badan Usaha Milik (BUMD) Daerah Kabupaten Musi Banyuasin PT Petro Muba bekerjasama untuk mengem...
​Pertamina Kenalkan Inovasi Pertaflosim ke Perguruan Tinggi
Ekonomi
PT Pertamina (Persero) memperkenalkan hasil inovasi teknologi PertafloSIM kepada 19 perguruan tinggi yang dikemas dalam program...
​Mentan: Lima Program Strategis Sudah Terbukti, Lanjutkan
Ekonomi
Lima Program Kementerian Pertanian (Kementan) yang dilaksanakan dalam kurun waktu 4,5 tahun terakhir, dinilai sukses sehingga p...
 Kementan Ingin Wujudkan Sektor Pertanian Berdaya Saing
Ekonomi
Musyawarah Perencanaan Pembangunan Pertanian (Musrembangtan) Nasional 2019 diadakan Kementerian Pertanian (Kementan) dengan tem...
PLN Akan Pasok Listrik 50 MW untuk MRT Fase II
Ekonomi
PT PLN (Persero) akan segera membangun depo listrik untuk kereta Moda Raya Terpadu (MRT) Fase II. Depo ini akan memiliki kapasi...
​SULE Belajar Bersama Badan POM di Kecamatan Koja
Ekonomi
Puluhan ibu-ibu kader gizi di Kelurahan Rawa Badak Selatan, Kecamatan Koja, Jakarta Utara antusias mendorong SULE agar makin di...
​Pertamina dan Aramco Sepakat Kerjasama Kilang Cilacap Berlanjut
Ekonomi
Pertamina dan Saudi Aramco sepakat untuk melanjutkan kerjasamanya dalam menyiapkan pengembangan Kilang Cilacap.Menurut VP Corpo...
​Mandatori B30 Jadi Fokus Pemerintah Tekan Impor BBM
Ekonomi
Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Rida Mulyana menandaskan bahwa mandatori B30 menjadi fokus pemerintah untu...