Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

Pertamina: Tren Penggunaan BBM Khusus Terus Meningkat

14 Feb. 2018, 9.52.27

Pertamina: Tren Penggunaan BBM Khusus Terus Meningkat

Jakarta, sentananews.com

Tren masyarakat menggunakan jenis bahan bakar minyak (BBM) Khusus seperti Pertalita, Pertamax hingga Pertamina Dex dari waktu ke waktu semakin meningkat dan menyebar di hampir seluruh wilayah tanah air.

Menurut Unit Manager COMM and CSR MOR VII Sulawesi, M Roby Hervindo, hal ini tak lepas dari kesadaran masyarakat yang semakin menyadari keunggulan produk BBM khusus untuk performa kendaraan mereka.

Roby mengungkapkan, tren peningkatan masyarakat menggunakan BBM Khusus ini juga terjadi di Sulawesi yang juga mengalami peningkatan yang cukup signifikan.

"Ada perubahan perilaku penggunaan BBM oleh masyarakat. Yang dulunya menggunakan BBM Premium kini beralih ke BBM nonsubsidi," kata Roby saat dihubungi sentananews.com lewat telepon, Rabu (14/2/2018).

Ia mengungkapkan, dari data tahun 2017 penggunaan BBM semua jenis di kawasan tersebut mengalami kenaikan konsumsi. "Bahkan BBM jenis Pertalite mengalami kenaikan konsumsi hingga 218%. Dari yang tadinya hanya 37,14 ribu kiloliter pada 2016 menjadi sekitar 118,26 ribu kiloliter pada tahun lalu," paparnya.

Selain Pertalite, kata Roby, konsumsi BBM jenis Pertamax pun ikut bertumbuh. Pada tahun 2017, konsumsinya di Sulawesi mencapai 8,82 ribu kiloliter. "Angka ini naik 20% dibandingkan konsumsi di 2016 sebanyak 7,32 ribu kiloliter," ucapnya.

Menyusul konsumsi solar yang naik 1% pada 2017, maka angka konsumsi sebesar 128,32 ribu kiloliter pada 2016 menjadi 129,39 kiloliter pada 2017. "Untuk Pertamax Turbo, (konsumsinya) 5,36 kilo liter dan Pertamina Dex 24 kiloliter sebab 2016 jenis BBM ini belum dipasarkan," terang Roby.

Ia menilai, minat konsumsi BBM khusus masyarakat sekarang memang tergolong tinggi. Hal itu terbukti dengan meningkatnya jumlah konsumsi, meski harga jual BBM jenis nonsubsidi ini sedikit di atas jenis Premium.

"Harga jual BBM jenis Pertalite di sarana pengisian bahan bakar umum Rp 7.800 per liter, sementara Pertamax Rp 8.900 per liter," ungkapnya.

"Peralihan konsumsi ini karena masyarakat mulai memahami keunggulan produk, khususnya Pertalite dan Pertamax," tambahnya.

Dijelaskan, keunggulan Pertalite dan Pertamax, lebih irit dibandingkan Premium. "Jadi, jarak tempuhnya cukup tahan dan cocok digunakan untuk perjalanan jauh," ujarnya.

Menurut dia, peningkatan di jenis BBM khusus ini menyebabkan penggunaan BBM jenis Premium di Sulawesi pada tahun 2017 menurun. "Dari konsumi sebanyak 241,74 ribu kiloliter pada 2016, melemah 23% pada 2017 sehingga angka konsumsinya hanya bertengger di 214,40 kiloliter," tukasnya.

Secara nasional, lanjut dia, pengurangan BBM jenis umum ini juga tampak signifikan. Pasalnya berdasarkan data BPH Migas, pada tahun 2016 konsumsi BBM jenis umum mencapai 48,66 juta kiloliter. Namun pada 2017, mengalami penurunan hingga 21,26 juta kiloliter. Dengan demikian, ada penurunan sebesar 56,31% dari konsumsi di tahun sebelumnya.

"Hanya saja secara total, konsumsi BBM di 2017 memang kalah jauh dibandingkan 2016. Pada 2016, konsumsi total bahan bakar di Indonesia mencapai 73,56 juta kiloliter. Angkanya kemudian merosot tajam menjadi 34,11 juta kiloliter pada 2017," tukasnya.

Lebih lanjut dia menjelaskan, meski konsumsi premium menurun 23% namun Pertamina tetap menyediakan BBM sesuai segmen masing-masing. "Dengan demikian, kebutuhan BBM di tingkat masyarakat tetap terpenuhi," pungkasnya.

Penulis: Syarief Lussy


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

​Pertamina EP Resmi Kelola Lapangan Unitisasi Sukowati
Ekonomi
Manager Operasi Wilayah 1 SKK Migas Imam Purwanto mengatakan, lapangan Sukowati yang sebelumnya dioperatori oleh JOB PPEJ (Join...
​Pertamina Resmi Operasikan WK Ogan Komering
Ekonomi
Alih kelola Wilayah Kerja (WK) Ogan Komering ke Pertamina sebagai tindak lanjut dari penandatangan kontrak Production Sharing C...
Ditunggu, Suport Kemenhub Untuk Jalan Nasional Morotai
Ekonomi
Ini bukan harapan berlebihan kepada Dinas Perhubungan Kabupaten Morotai. Sebab, pembangunan infrastruktur jalan nasional Pulau ...
Pekerjaan Perbaikan Jalan Dihentikan H-10 hingga H+10 Lebaran
Ekonomi
Kesiapan infrastruktur jalan baik jalan tol dan non tol dalam menghadapi arus mudik tahun 2018 lebih baik dari tahun 2017. Ting...
Kembangkan Pariwisata Danau Toba Harus Didukung SDM Kuat
Ekonomi
Ketua Umum Hukum Seknas Jokowi, Sandi Ebenezer Situngkir, S.H, M.H mengatakan pembangunan pariwisata Danau Toba, khususnya di k...
Calon Komisioner dan Deputi BP Tapera Segera Diusulkan ke Presiden
Ekonomi
Komite Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera) akan segera menetapkan calon komisioner dan calon deputi komisioner Badan Pengelola (...
​Terbesar, Sektor Manufaktur Setor Pajak Rp 103 T
Ekonomi
Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto mengungkapkan, industri pengolahan masih memberikan kontribusi terbesar dalam penerim...
 Jasa Marga Akan Segera Terapkan Satu Tarif di Tol Semarang
Ekonomi
Berdasarkan instruksi dari Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT), dalam waktu dekat akan diberlakukan sistem pentarifan merata dengan...
Jalan Tol Makin Panjang, Pemudik Diminta Berhati-hati
Ekonomi
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) optimis infrastruktur jalan dalam melayani arus mudik tahun 2018 lebih b...