Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

April 2018 Tol Belmera Tersambung Tol Medan-Kualanamu

18 Jan. 2018, 0.30.42

April 2018 Tol Belmera Tersambung Tol Medan-Kualanamu

Medan, sentananews.com

Konstruksi Jalan Tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi (MKTT) seksi 1 (Tanjung Morawa-Parbarakan) sepanjang 10,75 km ditargetkan selesai April 2018. Dengan selesainya seksi tersebut maka Tol MKTT akan tersambung dengan Tol Belawan-Medan-Tanjung Morawa (Belmera) sepanjang 34 km yang dikelola oleh PT. Jasa Marga.

"Saya mengajak Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi ke Tol MKTT sebagai laporan kami,Kementerian PUPR atas penggunaan pajak untuk pembangunan infrastruktur," kata Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono di lokasi pembangunan seksi 1 Tol MKTT, Rabu (17/1/2018) yang juga dihadiri oleh Gubernur Sumatera Utara Tengku Ery Nuradi.

Sementara itu Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan berbagai skema pembiayaan digunakan untuk mengatasi masalah pendanaan yang dapat menghambat penyelesaian proyek Infrastruktur. "Seperti pengadaan tanah menggunakan LMAN, dan pembiayaan bridging antara institusi pembiayaan proyeknya dengan PT SMI (Persero). Ini semuanya bisa mengakselerasi penyelesaian proyek," kata Sri Mulyani.

Tol MKTT pengusahaannya oleh Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT. Jasamarga Kualanamu Tol memiliki 7 seksi sepanjang 61,7 km dengan nilai investasi mencapai Rp 4,96 triliun. Seksi 2-6 (Kualanamu-Sei. Rampah) sepanjang 41,6 km telah diresmikan pengoperasiannya bersamaan dengan Tol Medan-Binjai seksi 2-3 sepanjang 10,5 km oleh Presiden RI Joko Widodo pada 13 Oktober 2017 lalu.

Sebagian konstruksi Tol MKTT dibangunmenggunakan APBN sebagai dukungan pemerintah meningkatkan kelayakan finansialnya. Dukungan berupa konstruksi pada Seksi 2 (Kualanamu-Parnarakan) sepanjang 7,05 km dan Seksi 1B (Tanjung Morawa-Parbarakan) sepanjang 7,5 km, dengan progres konstruksi keduanya sudah selesai 100 persen.

Untuk Seksi 1A dikerjakan oleh BUJT sepanjang 3,25 km dengan progres tanah 97,05 persen dan konstruksi 70,24 persen. Seksi terakhir yang ditargetkan rampung Desember 2018 yakni Seksi VII (Sei Rampah-Tebing Tinggi) sepanjang 9,3 km, progres tanahnya 84,5 persen dan konstruksi 12,3 persen.

"Tol MKTT dan Tol Medan Binjai ditargetkan akan selesai dan tersambung seluruhnya pada akhir Desember 2018," kata Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Hery Trisaputra Zuna.

Menurutnya saat ini kendaraan dari Pelabuhan Belawan menuju Kualanamu dan Tebing Tinggi harus keluar masuk Kota Medan. Dengan tersambungnya kedua ruas tol diatas akan mengurangi kemacetan Kota Medan dan meningkatkan lalu lintas harian Tol MKTT.

Untuk pembangunan Tol Medan-Binjai saat ini tengah menyelesaikan Seksi 1 (Simpang Susun Helvetia - Simpang Susun Tanjung Mulia) sepanjang 6,27 km. Progres konstruksinya sudah mencapai30% dan 72% untuk pengadaan tanahnya.

Pengusahaan Tol Medan-Binjai merupakan bagian dari penugasan Pemerintah kepada PT Hutama Karya (Persero) dengan nilai investasi Rp 1,6 triliun.

Pembangunan konektivitas di Sumut terus digenjot dengan dilanjutkannya Tol dari Tebing Tinggi - Parapat sepanjang 104,5 km, Tol Kuala Tanjung-Inderapura-Tebing Tinggi sepanjang 28,75 km dan Tol Inderapura-Kisaran sepanjang 43,55 km.

Apabila sudah tersambung menjadi jaringan jalan tol akan mengurangi biaya logistik, mempersingkat waktu tempuh ke destinasi wisata Danau Toba dari semula 6 jam menjadi 2 jam, mendukung Pelabuhan Kuala Tanjung sebagai pintu masuk ke Pulau Sumatera dan mendukung bergesernya kawasan industri dari kawasan perkotaan Medan ke Kawasan Ekonomi Khusus Sei Mangke.

Turut hadir dalam acara tersebut Kepala Balitbang Danis H. Sumadilaga, Direktur Utama PT Jasa Marga Kualanamu Tol Agus Suharjanto, Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan (BBPJN) Wilayah II Paul Ames Halomoan dan Kepala Biro Komunikasi Publik Endra S. Atmawidjaja.

Penulis: Luthfi Pattimura


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

Bright Gas Ramaikan Peringatan HUT RI
Ekonomi
Semarak HUT RI yang jatuh pada 17 Agustus memang identik dengan warna merah putih. Namun di sejumlah daerah, peringatan hari ke...
Infrastruktur Perbatasan Entikong Dorong Pengembangan Ekonomi Lokal
Ekonomi
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah menyelesaikan pembangunan tahap satu 7 Pos Lintas Batas Negara (PL...
PEP Rantau Lepas 433 Tukik Tuntong Laut ke Alamnya
Ekonomi
PT Pertamina EP Asset 1 Rantau Field, unit bisnis PT Pertamina EP yang merupakan kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) di bawah ...
Terimakasih Pak Menteri Basuki
Ekonomi
Senin 13 Agustus 2018.Pukul 12.20. Penulis mendarat di BandaraSultan Mahmud Badaruddin, Palembang.Hari itu cerah.Jalanan kota K...
Jasa Marga Implementasikan Paket Kebijakan Jalan Tol
Ekonomi
PT Jasa Marga (Persero) Tbk. mengimplementasikan paket kebijakan jalan tol sebagai bentuk dukungan terhadap penyelenggaraan Asi...
​Nyalakan Obor Asian Games, 81 Tabung Elpiji 50 Kg Disiapkan
Ekonomi
Direktur Pemasaran Korporat Pertamina Basuki Trikora Putra, menyatakan sebagai BUMN, Pertamina sejak awal aktif mendukung kesuk...
PLN Gelontorkan CSR Rp 4,6 M di Sulawesi Utara
Ekonomi
PT PLN (Persero) melalui PLN Peduli yang merupakan kegiatan tanggung jawab sosial perusahaan (corporate social responsibility/C...
Menteri Rini Minta Pertamina dan PLN Stop Impor
Ekonomi
Pemerintah telah meminta PT Pertamina (Persero) dan PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) untuk mengevaluasi dan mengurangi im...
Nusantara Regas: Pasokan Gas untuk Listrik Jakarta Aman
Ekonomi
Jelang Asian Games, PT Nusantara Regas memastikan kehandalan sarfas dan pasokan gas dari Floating Storage Regasification Unit (...