Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

AS Ancam Jatuhkan Sanksi Kepada Iran

4 Jan. 2018, 23.26.10

AS Ancam Jatuhkan Sanksi Kepada Iran

Washington, sentananews.com

Amerika Serikat (AS) mengancam akan menjatuhkan sanksi kepada individu dan organisasi Iran yang terlibat dalam tindakan keras terhadap demonstran. Namun sebelumnya, AS akan mengumpulkan informasi agar dapat memungkinkannya mengajukan sanksi tersebut.

Seorang pejabat senior AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengakui bahwa demonstrasi tersebut tidak terduga dan Washington secara aktif mengumpulkan informasi tentang tindakan keras Iran.

"Idenya adalah untuk mendapatkan informasi dan memberikan informasi itu ke dalam mesin sanksi," kata pejabat itu, mencatat bahwa pemerintahan Trump sudah memiliki wewenang kuat untuk menargetkan individu atau organisasi untuk pelanggaran hak asasi manusia, penyensoran atau untuk mencegah kebebasa berkumpul.

"Hak asasi manusia, penyensoran, kebebasan berkumpul - kita memiliki otoritas yang ada sehingga kita dapat melakukan tindakan. Itu membutuhkan informasi," ujar pejabat itu lagi seperti dikutip dari Reuters, Kamis (4/1/2018).

"Tapi ada banyak informasi di luar sana sehingga kami berniat untuk mulai merakitnya dan melihat apa yang bisa kami lakukan," imbuhnya.

Pejabat AS tersebut membuka kemungkinan bahwa demonstrasi pada awalnya terkait dengan perlawanan terhadap Rouhani yang lebih konservatif. Namun ia mengatakan bahwa hal itu cepat berubah menjadi pemberontakan spontan dan lebih luas yang membuat Teheran lengah.

Banyak pemrotes menggerutu atas apa yang mereka lihat sebagai kegagalan pemerintah Rouhani untuk memenuhi janji-janji akan lebih banyak pekerjaan dan investasi sebagai dividen kesepakatan nuklir.

Pejabat itu lantas mengatakan AS percaya bahwa orang Iran marah karena jumlah bantuan sanksi yang tidak proporsional diarahkan pada layanan keamanan negara.

Namun, tidak jelas bagaimana demonstrasi tersebut dapat mempengaruhi pemikiran Trump mengenai pakta nuklir 2015 yang mengurangi tekanan ekonomi terhadap Teheran dengan imbalan pembatasan program nuklirnya.

Trump harus memutuskan pada pertengahan Januari ini apakah akan melanjutkan pembebasan sanksi AS terhadap ekspor minyak Iran berdasarkan ketentuan kesepakatan internasional.

Jika dia mengulangi sanksi terhadap minyak, itu bisa meningkatkan rasa sakit ekonomi bagi para pemimpin Iran. Namun para analis mengatakan bahwa hal itu juga dapat mengirim pesan yang salah mengenai dukungan AS untuk rakyat Iran di tengah tantangan paling berani bagi kepemimpinan Teheran dalam satu dekade.

Ditanya tentang sanksi tersebut, pejabat AS mengatakan tidak ada keputusan yang tercapai. "Kami masih punya waktu. Kami menyiapkan pilihan untuk presiden. Terlalu cepat untuk mengatakannya," kata pejabat tersebut.()


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

​Diancam Korut, AS Kerahkan 3 Bomber B-2 ke Guam
International
Guna mendukung misi "Bomber Assurance and Deterrence" Komando Pasifik AS, Militer Amerika Serikat (AS) mengerahkan tiga pesawat...
​Pangkalan Diserang Drone, Rusia 'Bidik' AS
International
Adnya serangkain serangan drone terhadap pangkalan militernya di Suriah baru-baru ini, Rusia memerlukan bantuan dari negara yan...
​Turki: Iran-Rusia Harus Penuhi Tanggung Jawab di Suriah
International
Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu meminta pemerintah Iran dan Rusia memiliki tanggung jawab di Suriah. Dia mendesak k...
CIA: Rusia terlibat Kacaukan Pemilu AS
International
Rusia ditundinf mencoba mengacaukan pemilihan umum di AS, yang selanjutnya akan dilaksanakan pada November dengan pemilihan ang...
Perangi Teror, Pakisten Pakai Sumber Daya Sendiri
International
Kementerian Luar Negeri Pakistan menegaskan, negara itu akan melancarkan perang melawan terorisme dengan menggunakan sumber day...
Misi PBB Kutuk Kerusuhan di Afrika Tengah
International
Misi Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) di Republik Afrika Tengah (CAR) mengutuk kerusuhan yang merenggut korban jiwa dan membuat...
Gempa 4.5 Magnitudo Guncang San Francisco
International
Gempa kekuatan rendah mengguncang Wilayah Teluk San Francisco, California, Kamis (04/1/2018) hingga membangunkan banyak orang. ...
​Macron: Retorika AS, Israel dan Saudi Picu Perang
International
Presiden Prancis Emmanuel Macron mengecam Amerika Serikat (AS), Israel dan Arab Saudi atas pernyataan bermusuhannya terhadap pe...
Garda Revolusi Klaim Menang Atas Demonstrasi Anti Pemerintah
International
Aksi demonstrasi anti pemerintah yang berjalan selama seminggu terakhir di Iran telah menewaskan 21 orang dan lebih dari 450 or...