Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

​Gencatan Senjata Diwarnai Bom Bunuh Diri, 21 Tewas

18 Juni 2018, 23.34.10

​Gencatan Senjata Diwarnai Bom Bunuh Diri, 21 Tewas

Kabul, Sentananews.com

Aksi bom bunuh diri mengguncang Afghanistan timur di tengah perayaan gencatan senjata dalam rangka Idul Fitri. Sedikitnya 21 orang tewas dan melukai 41 lainnya di mana sebagian besar korban diyakini adalah anggota Taliban.

Menurut Kepala Polisi Provinsi Nangarhar Ghulam Sanayee Stanikzai, ledakan dahsyat itu terjadi karena insiden tersebut tidak terpikirkan sebelumnya. Pasalnya para pejuang Taliban yang tidak bersenjata merayakan Idul Fitri bersama pasukan keamanan Afghanistan. Mereka berkumpul di kota-kota di seluruh negara yang dilanda perang itu pada Jumat dan Sabtu seperti dikutip dari AP, Minggu (17/6).

Dalam beberapa jam setelah ledakan, Presiden Ashraf Ghani mengumumkan ia akan memperpanjang gencatan senjata sembilan hari yang akan berakhir pada hari Minggu dan telah diumumkan secara sepihak minggu lalu. Gencatan senjata akan berakhir pada akhir liburan Idul Fitri.

Ghani tidak memberikan rincian tentang perpanjangan, gencatan senjata termasuk berapa lama akan berlaku. Dalam pernyataannya, ia meminta Taliban untuk menyikapinya. Ia juag mengatakan bahwa gencatan senjata bisa disertai dengan kunjungan ke penjara dan merawat para pejuang mereka di rumah sakit Afghanistan.

Ghani juga mengulangi janjinya bahwa semuanya bisa berada di meja perundingan, termasuk kehadiran pasukan asing.

Tidak ada balasan langsung dari Taliban terhadap tawaran perpanjangan terbaru Ghani. Sebelumnya Pemimpin Taliban, Haibatullah Akhunzada, pada hari Senin secara terpisah mengumumkan gencatan senjata selama tiga hari untuk menandai hari libur Idul Fitri. Gencatan senjata Taliban mulai berlaku pada tengah malam pada hari Kamis.

Sementara belum ada yang mengaku bertanggung jawab atas ledakan di distrik Rodat provinsi Nangarhar timur, afiliasi ISIS, yang tidak menandatangani gencatan senjata, memiliki kehadiran yang kuat di daerah itu. Sebelumnya, pejuang ISIS telah bentrok dengan Taliban, yang telah menolak tuntutan mereka untuk kekhalifahan.

Editor: Syarief Lussy


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

​Trump dan Putin Bahas Perjanjian Senjata Nuklir di Paris
International
Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump dan Prtesiden Rusia Vladimir Putin membahas sejumlah masalah, termasuk Traktat Pasu...
​China Pamer Rudal Jet Tempur Siluman J-20
International
Untuk pertama kalinya, China menunjukkan rudal yang dipasang pada jet tempur siluman J-20 di depan publik pada hari Minggu lalu...
​Dikeluhkan Warga, 300 Polisi Rusia Dipecat
International
Menteri Dalam Negeri Rusia, Vladimir Kolokoltsev mengungkapkan, bahwa pihak kepolisian Rusia harus memecat sekitar 300 petugas ...
Penembakan Bar di California 12 Tewas Termasuk Polisi
International
Seorang pria bersenjata membunuh 12 orang, termasuk wakil sheriff, setelah melepaskan tembakan di sebuah bar di Southern Califo...
  India Beli S-400 Rusia, Pakistan Uji Rudal Nuklir
International
Pakistan berhasil menguji coba peluru kendali (rudal) Ghauri yang dapat membawa hulu ledak konvensional dan nuklir dengan jangk...
​Saudi, UEA dan Mossad Sekongkol Ingin Ganti Rezim Iran
International
Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel al-Jubeir, Duta Besar UEA untuk Washington Yousef al-Otaiba dan Direktur Mossad Yossi Cohen...
 Parade Militer Iran Diserang Dua Pria Bersenjata, 8 Tewas
International
Dua pria bersenjata menyerang parade militer di kota Ahvaz, Iran barat daya, Sabtu (22/9). Serangan tersebut menewaskan sedikit...
Bawa Rudal Berpandu, Kapal Perang AS Masuk Laut Hitam
International
Kapal perang Amerika Serikat (AS), USS Carney, yang membawa peluru kendali (rudal) berpandu telah memasuki Laut Hitam. Armada K...
China Tahan Sejuta Warga Uighur di Kamp Rahasia
International
Tabloid yang dikelola negara China mengklaim pemerintah telah mencegah "tragedi besar" di Xinjiang dengan memperjuangkan keaman...