Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

ISIS Sudah Kehilangan 87 Persen Wilayah

18 Okt. 2017, 15.46.29

ISIS Sudah Kehilangan 87 Persen Wilayah

Budapest, sentananews.com

ISIS telah kehilangan hampir 90 persen wilayah yang mereka kuasai tahun 2014, ketika kelompok itu mendeklarasikan "kekhalifahan" yang meliputi Irak dan Suriah.

Hal ini disampaikan koalisi pimpinan Amerika Serikat pada peringatan tiga tahun pembentukan koalisi dan saat pasukan Kurdi-Arab yang mereka dukung merebut bekas benteng ISIS di Raqa.

"Mitra kami telah menyingkirkan ISIS dari 87 persen wilayah yang pernah mereka kuasai dan membebaskan lebih dari 6,5 juta orang," kata juru bicara koalisi Ryan Dillon di media sosial pada Selasa (17/10).

Menyerang dari sejumlah benteng yang mereka konsolidasikan di Irak dan terutama di Suriah yang dilanda perang, organisasi yang menamai diri "ISIS" itu menyapu jantung Sunni Arab Irak pada Juni 2014 dan menaklukkan sekitar sepertiga dari wilayah tersebut.

Dalam sebuah pernyataan terpisah, koalisi yang dibentuk setelah mantan presiden Amerika Serikat Barack Obama mengirim pesawat tempur ke Irak untuk menghentikan pembantaian ISIS terhadap minoritas Yazidi itu memperkirakan masih ada 3.000 hingga 7.000 anggota ISIS yang aktif di kedua negara itu.

"ISIS kalah dalam segala hal. Kami telah menghancurkan jaringan mereka dan menyingkirkan pemimpin-pemimpin mereka di seluruh tingkatan," kata Dillon.

Ia juga mengklaim bahwa pihaknya telah melatih hampir 120.000 tentara di Irak dan lebih dari 12.000 tentara di Suriah.Demikian sebagaimana dikutip kantor berita AFP.

Editor: Syarief Lussy

To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

​Diancam Korut, AS Kerahkan 3 Bomber B-2 ke Guam
International
Guna mendukung misi "Bomber Assurance and Deterrence" Komando Pasifik AS, Militer Amerika Serikat (AS) mengerahkan tiga pesawat...
​Pangkalan Diserang Drone, Rusia 'Bidik' AS
International
Adnya serangkain serangan drone terhadap pangkalan militernya di Suriah baru-baru ini, Rusia memerlukan bantuan dari negara yan...
​Turki: Iran-Rusia Harus Penuhi Tanggung Jawab di Suriah
International
Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu meminta pemerintah Iran dan Rusia memiliki tanggung jawab di Suriah. Dia mendesak k...
CIA: Rusia terlibat Kacaukan Pemilu AS
International
Rusia ditundinf mencoba mengacaukan pemilihan umum di AS, yang selanjutnya akan dilaksanakan pada November dengan pemilihan ang...
Perangi Teror, Pakisten Pakai Sumber Daya Sendiri
International
Kementerian Luar Negeri Pakistan menegaskan, negara itu akan melancarkan perang melawan terorisme dengan menggunakan sumber day...
Misi PBB Kutuk Kerusuhan di Afrika Tengah
International
Misi Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) di Republik Afrika Tengah (CAR) mengutuk kerusuhan yang merenggut korban jiwa dan membuat...
Gempa 4.5 Magnitudo Guncang San Francisco
International
Gempa kekuatan rendah mengguncang Wilayah Teluk San Francisco, California, Kamis (04/1/2018) hingga membangunkan banyak orang. ...
​Macron: Retorika AS, Israel dan Saudi Picu Perang
International
Presiden Prancis Emmanuel Macron mengecam Amerika Serikat (AS), Israel dan Arab Saudi atas pernyataan bermusuhannya terhadap pe...
AS Ancam Jatuhkan Sanksi Kepada Iran
International
Amerika Serikat (AS) mengancam akan menjatuhkan sanksi kepada individu dan organisasi Iran yang terlibat dalam tindakan keras t...