Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

Parade Militer Iran Diserang Dua Pria Bersenjata, 8 Tewas

22 Sep. 2018, 21.37.53

 Parade Militer Iran Diserang Dua Pria Bersenjata, 8 Tewas

Teheran, sentananews.com

Dua pria bersenjata menyerang parade militer di kota Ahvaz, Iran barat daya, Sabtu (22/9). Serangan tersebut menewaskan sedikitnya delapan anggota Garda Revolusi Iran dan melukai 20 lainnya.

Kantor berita Iran, IRNA melaporkan, korban luka termasuk seorang perempuan dan seorang anak-anak tanpa memberikan laporan lebih terperinci.

Laporan sebelumnya menggambarkan penyerang sebagai "Takfiri," istilah yang sebelumnya digunakan untuk menggambarkan kelompok Negara Islam atau ISIS.

Kantor berita semi resmi Fars, yang dekat dengan Garda Revolusi, mengatakan dua pria bersenjata dengan sepeda motor mengenakan seragam khaki melakukan serangan tersebut seperti dikutip dari laman Fox News.

Televisi negara menunjukkan gambar-gambar sesaat setelah kejadian. Terlihat paramedis membantu seseorang berseragam militer yang berbaring di tanah. Personil keamanan bersenjata lainnya saling berteriak di depan apa yang tampak sebagai stand untuk pawai.

Kantor berita semi resmi ISNA mempublikasikan foto-foto setelah serangan itu, dengan pasukan berpakaian seragam berlumuran darah membantu satu sama lain. Serangan itu menyerang Quds Ahvaz, atau Jerusalem, Boulevard.

Belum ada pihak yang mengklaim bertanggungjawab atas serangan itu.

Serangan Sabtu terjadi setelah serangan terkoordinasi pada 7 Juni 2017. Saat itu kelompok Negara Islam menyerang parlemen dan kuil Ayatollah Ruhollah Khomeini di Teheran. Pada titik itu menandai satu-satunya serangan oleh ekstremis Sunni di dalam Syiah Iran, yang telah sangat terlibat dalam perang di Irak dan Suriah, di mana para militan pernah memegang wilayah yang luas. Sedikitnya 18 orang tewas dan lebih dari 50 terluka dalam serangan tersebut.

Pelaku penyerangan, bersenjata senapan serbu Kalashnikov dan bom, menyerbu kompleks parlemen di mana sesi legislatif telah berlangsung. Memicu pengepungan selama berjam-jam.

Sementara itu, orang-orang bersenjata dan pembom bunuh diri juga menyerang di luar makam Khomeini di pinggiran selatan Teheran. Khomeini memimpin Revolusi Islam 1979 yang menggulingkan Shahah yang didukung Barat untuk menjadi pemimpin tertinggi pertama Iran sampai kematiannya pada 1989.

Serangan itu mengejutkan Teheran, yang sebagian besar telah menangkal serangan militan dalam beberapa dasawarsa setelah kerusuhan di sekitar Revolusi Islam.

Editor: Syarief Lussy


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

  India Beli S-400 Rusia, Pakistan Uji Rudal Nuklir
International
Pakistan berhasil menguji coba peluru kendali (rudal) Ghauri yang dapat membawa hulu ledak konvensional dan nuklir dengan jangk...
​Saudi, UEA dan Mossad Sekongkol Ingin Ganti Rezim Iran
International
Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel al-Jubeir, Duta Besar UEA untuk Washington Yousef al-Otaiba dan Direktur Mossad Yossi Cohen...
Bawa Rudal Berpandu, Kapal Perang AS Masuk Laut Hitam
International
Kapal perang Amerika Serikat (AS), USS Carney, yang membawa peluru kendali (rudal) berpandu telah memasuki Laut Hitam. Armada K...
China Tahan Sejuta Warga Uighur di Kamp Rahasia
International
Tabloid yang dikelola negara China mengklaim pemerintah telah mencegah "tragedi besar" di Xinjiang dengan memperjuangkan keaman...
​AS: Serangan Atas Basis Militer Suriah Tanggungjawab Israel
International
Amerika Serikat (AS) menegaskan bahwa serangan terhadap basis militer Suriah dan basis milisi pro-pemerintah Suriah dilakukan o...
​AS Dituding Serang Basis Militer Suriah
International
Media pemerintah Suriah melaporkan bahwa koalisi pimpinan Amerika Serikat (AS) telah melakukan serangan terhadap basis militer ...
​Gencatan Senjata Diwarnai Bom Bunuh Diri, 21 Tewas
International
Aksi bom bunuh diri mengguncang Afghanistan timur di tengah perayaan gencatan senjata dalam rangka Idul Fitri. Sedikitnya 21 or...
​​Pangkas Subsidi, Mesir Naikkan Harga BBM Hingga 50 Persen
International
Mesir memutuskan untuk menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) hingga 50 persen menyusul imbauan International Monetary Fund (...
Papua Nugini Rusuh, Pemerintah Tetapkan Keadaan Darurat
International
Papua Nugini mengumumkan keadaan darurat, membekukan pemerintah provinsi dan mengirim pasukan bersenjata untuk memulihkan keter...