Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

Sekjen PBB Desak Semua Negara Tampung Pengungsi Suriah

30 Maret 2016, 18.55.35

Sekjen PBB Desak Semua Negara Tampung Pengungsi Suriah

​Jenewa, Sentananews.com/Reuters

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Perserikatan Bangsa-bangsa Ban Ki-moon menyerukan semua negara pada Rabu (30/3) untuk menerima hampir setengah juta pengungsi Suriah untuk kembali bermukim selama tiga tahun ke depan.

Ban, saat membuka konferensi menteri yang diselenggarakan oleh badan pengungsi PBB UNHCR di Jenewa, mengatakan: "Ini menuntut peningkatan drastis dalam solidaritas global." PBB bertujuan untuk kembali memberikan pemukiman kepada sekitar 480.000 pengungsi, sekitar 10 persen dari mereka yang sekarang berada di negara-negara tetangga, hingga akhir 2018, tapi mengakui perlu mengatasi ketakutan yang meluas dan pertikaian politik.

Ban mendesak negara-negara untuk menjaminkan jalur baru dan tambahan untuk menerima para pengungsi, seperti pemukiman kembali atau izin masuk bantuan kemanusiaan, penyatuan kembali keluarga, serta kesempatan tenaga kerja dan belajar.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi mengatakan para pengungsi menghadapi hambatan yang meningkat untuk mendapatkan keselamatan.

"Kami harus menemukan cara untuk mengatasi krisis ini dengan cara yang lebih manusiawi, adil dan terstruktur. Itu hanya mungkin jika masyarakat internasional bersatu dan sepakat tentang bagaimana bergerak maju," kata Grandi.

Konflik lima tahun telah menewaskan sedikitnya 250.000 orang dan mendorong hampir 5 juta orang mengungsi ke luar negeri, sebagian besar ke negara tetangga Turki, Lebanon, Yordania dan Irak.

"Jika Eropa menyambut persentase yang sama dari pengungsi Lebanon dibandingkan dengan jumlah penduduknya, itu akan harus mengambil di 100 juta pengungsi," kata Grandi.

"Jika Eropa harus menyambut persentase yang sama dari pengungsi di Lebanon dibandingkan dengan jumlah penduduknya, itu akan harus membawa 100 juta pengungsi," kata Grandi.

Menteri urusan sosial Lebanon Rachid Derbas mengatakan negaranya yang memiliki empat juta penduduk berjuang untuk menampung satu juta pengungsi resmi dan satu juta lagi warga Suriah yang belum terdaftar.

"Lebanon berada di tanah rapuh dan memikul sebuah beban berat. Jika Lebanon gagal, dan dihancurkan oleh beban itu, mungkin itu sendiri menjadi sumber keprihatinan bagi Komisaris Tinggi," katanya yang memperingatkan.

Uni Eropa mencapai kesepakatan bulan ini dengan Turki, yang menampung 2,7 juta pengungsi Suriah, yang dimaksudkan untuk menghentikan migrasi illegal yang mengalir ke Eropa dengan imbalan imbalan keuangan dan keuntungan politik untuk Ankara.

Wakil Menteri Luar Negeri Turki Ali Naci Koru menyebut kesepakatan itu sebagai "pengubah permainan".

Ban, dengan mengacu pada upaya pimpinan PBB untuk mengakhiri perang, yang berlanjut di Jenewa pada April, mengatakan: "Kami sepakat penghentian permusuhan, dengan dan bertahan selama lebih dari satu bulan, namun pihak harus memperkuat dan memperluasnya menjadi gencatan senjata, dan akhirnya mencapai solusi politik melalui pembicaraan."

Editor : Andrew Santiago


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

 Parade Militer Iran Diserang Dua Pria Bersenjata, 8 Tewas
International
Dua pria bersenjata menyerang parade militer di kota Ahvaz, Iran barat daya, Sabtu (22/9). Serangan tersebut menewaskan sedikit...
Bawa Rudal Berpandu, Kapal Perang AS Masuk Laut Hitam
International
Kapal perang Amerika Serikat (AS), USS Carney, yang membawa peluru kendali (rudal) berpandu telah memasuki Laut Hitam. Armada K...
China Tahan Sejuta Warga Uighur di Kamp Rahasia
International
Tabloid yang dikelola negara China mengklaim pemerintah telah mencegah "tragedi besar" di Xinjiang dengan memperjuangkan keaman...
​AS: Serangan Atas Basis Militer Suriah Tanggungjawab Israel
International
Amerika Serikat (AS) menegaskan bahwa serangan terhadap basis militer Suriah dan basis milisi pro-pemerintah Suriah dilakukan o...
​AS Dituding Serang Basis Militer Suriah
International
Media pemerintah Suriah melaporkan bahwa koalisi pimpinan Amerika Serikat (AS) telah melakukan serangan terhadap basis militer ...
​Gencatan Senjata Diwarnai Bom Bunuh Diri, 21 Tewas
International
Aksi bom bunuh diri mengguncang Afghanistan timur di tengah perayaan gencatan senjata dalam rangka Idul Fitri. Sedikitnya 21 or...
​​Pangkas Subsidi, Mesir Naikkan Harga BBM Hingga 50 Persen
International
Mesir memutuskan untuk menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) hingga 50 persen menyusul imbauan International Monetary Fund (...
Papua Nugini Rusuh, Pemerintah Tetapkan Keadaan Darurat
International
Papua Nugini mengumumkan keadaan darurat, membekukan pemerintah provinsi dan mengirim pasukan bersenjata untuk memulihkan keter...
​Lagi AS Bombardir Basis Al-Qaeda di Libya
International
Komando Amerika Serikat (AS) di Afrika atau AFRICOM menyatakan mereka kembali melakukan serangan terhadap basis al-Qaida di sem...