Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

Sekjen PBB Kutuk Serangan Koalisi Arab Saudi

17 Maret 2016, 10.58.05

Sekjen PBB Kutuk Serangan Koalisi Arab Saudi

Sekretaris Jenderal PBB, Ban Ki-moon

​PBB, Sentananews.com/Xinhua-OANA

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pada Rabu (16/3) mengutuk serangan udara yang dilancarkan oleh pesawat koalisi pimpinan Arab Saudi terhadap satu pasar terkenal, di sebelah utara Ibu Kota Yaman, Sana'a.

Serangan tersebut menewaskan tak kurang dari 65 warga sipil dan melukai 55 orang lagi. Serangan udara itu menghantam Pasar Al-Khamees di Kabupaten Mastaba di Provinsi Hajjah pada siang hari, saat orang berkerumun di pasar rakyat itu.

"Peristiwa ini adalah salah satu yang paling mematikan dan dilaporkan menewaskan serta melukai sejumlah warga sipil, termasuk perempuan dan anak-anak sejak awal konflik," kata Ban di dalam satu pernyataan yang disiarkan oleh juru bicaranya.

Ban menggaris-bawahi kepada semua pihak "sangat perlunya" untuk sepenuhnya menghormati kewajiban mereka sesuai dengan hukum hak asasi manusia dan kemanusiaan internasional, demikian laporan Xinhua yang dipantau Sentana di Jakarta, Kamis pagi (17/3).

Menurut pernyataan itu, ia mengatakan, "Serangan yang ditujukan kepada warga sipil dan sasaran sipil, termasuk pasar rakyat, sangat dilarang." Ban, yang meminta dilakukannya penyelidikan yang tepat dan efektif mengenai peristiwa semacam itu, juga mendesak semua pihak dalam konflik tersebut untuk menghentikan kegiatan militer dan menyelesaikan semua perbedaan dalam babak baru perundingan perdamaian yang difasilitasi PBB.

Yaman telah ternoda dalam perang saudara habis-habisan sejak September 2014, ketika kelompok Syiah Al-Houthi yang didukung oleh pasukan yang setia kepada mantan presiden Ali Abdullah Saleh menyerbu Ibu Kota Yaman, Sana'a, dan mengusir Presiden Abd Rabbu Mansour Hadi ke pengasingan. Perang itu telah menewaskan hampir 6.000 orang, kebanyakan warga sipil.

Koalisi pimpinan Arab Saudi memulai pemboman udara setiap hari terhadap gerilyawan Al-Houthi dan pasukan sekutu mereka sejak Maret 2015, dan berikrar akan mengusir gerilyawan dan merebut kembali Sana'a.

Editor : Andrew Santiago


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

​Trump dan Putin Bahas Perjanjian Senjata Nuklir di Paris
International
Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump dan Prtesiden Rusia Vladimir Putin membahas sejumlah masalah, termasuk Traktat Pasu...
​China Pamer Rudal Jet Tempur Siluman J-20
International
Untuk pertama kalinya, China menunjukkan rudal yang dipasang pada jet tempur siluman J-20 di depan publik pada hari Minggu lalu...
​Dikeluhkan Warga, 300 Polisi Rusia Dipecat
International
Menteri Dalam Negeri Rusia, Vladimir Kolokoltsev mengungkapkan, bahwa pihak kepolisian Rusia harus memecat sekitar 300 petugas ...
Penembakan Bar di California 12 Tewas Termasuk Polisi
International
Seorang pria bersenjata membunuh 12 orang, termasuk wakil sheriff, setelah melepaskan tembakan di sebuah bar di Southern Califo...
  India Beli S-400 Rusia, Pakistan Uji Rudal Nuklir
International
Pakistan berhasil menguji coba peluru kendali (rudal) Ghauri yang dapat membawa hulu ledak konvensional dan nuklir dengan jangk...
​Saudi, UEA dan Mossad Sekongkol Ingin Ganti Rezim Iran
International
Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel al-Jubeir, Duta Besar UEA untuk Washington Yousef al-Otaiba dan Direktur Mossad Yossi Cohen...
 Parade Militer Iran Diserang Dua Pria Bersenjata, 8 Tewas
International
Dua pria bersenjata menyerang parade militer di kota Ahvaz, Iran barat daya, Sabtu (22/9). Serangan tersebut menewaskan sedikit...
Bawa Rudal Berpandu, Kapal Perang AS Masuk Laut Hitam
International
Kapal perang Amerika Serikat (AS), USS Carney, yang membawa peluru kendali (rudal) berpandu telah memasuki Laut Hitam. Armada K...
China Tahan Sejuta Warga Uighur di Kamp Rahasia
International
Tabloid yang dikelola negara China mengklaim pemerintah telah mencegah "tragedi besar" di Xinjiang dengan memperjuangkan keaman...