Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

Fenomena Gerhana Matahari Total Akan Jadi Daya Tarik Wisatawan

27 Jan. 2016, 16.42.39

Fenomena Gerhana Matahari Total Akan Jadi Daya Tarik Wisatawan

Ilustrasi Gerhana Matahari Total

​Kupang, Sentananews.com

Ketua DPD Himpunan Pramuwisata Indonesia Nusa Tenggara Timur Messakh Toy mengatakan fenomena alam Gerhana Matahari Total (GMT) yang akan terjadi 9 Maret 2016 menjadi ajang untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Nusa Tenggara Timur.

"Untuk itu operator dan pengelola pariwisata harus siap dan kreatif menangkap peluang dengan memanfaatkan aspek utama dari GMT 2016 seperti aspek ilmiah penelitian, edukasi publik, dan aspek budaya yang berdampak pada pariwisata daerah setempat," katanya kepada Antara di Kupang, Rabu (27/01)

Selain itu, menurut Pramuwisata senior pada PT Flores Wisata Tour & Travel dan Ocenia World Tour & Travel NTT, momentum GMT pada Maret 2016 membawa berkah tersendiri bagi pengembangan faktor pendukung pariwisata seperti ketersediaan infrastruktur dan sarana prasarana penunjang menuju destinasi.

GMT itu juga kata alumni tour ke Malaysia (2007), Australia (2009) dan Hongkong (2013) itu sebagai bagian dari upayanya untuk terus mempromosikan berbagai destinasi wisata di Indonesia selain Bali, dengan menghadirkan berbagai atraksi budaya atau festival serta pengalaman perjalanan domestik.

"Ini juga sejalan dengan upaya Kementerian Pariwisata yang menargetkan kedatangan 20 juta wisatawan ke Indonesia sampai 2019 melalui program pengembangan destinasi wisata prioritas yang difokuskan pada kekayaan budaya dan keindahan alam Indonesia.

Oleh karena ituinfrastruktur jalan, telekomunikasi dan listrik dan sarana penunjang di daerah-daerah yang menjadi tujuan wisatawan ini perlu direnovasi dan dierbaiki, sehingga tidak menghambat atau bahkan mengurangi minat para pelancong.

"Dan memang sudah saatnya, ekonomi berbasis jasa harus di kembangkan para petani, dan nelayan yang didorong untuk maju menyesuaikan budaya berbasis wisata," katanya.

Hal itu menurut dia, komoditas pertanian seperti Mangga, pisang, sayur-sayuran, ikan, daging dan lainnya harus sesuai dengan tuntutan kepariwisataan.

Karena hotel-hotel berbintang empat dan lima memiliki standar buah-buahan, sayur-sayuran dan kualitas daging sehingga masyarakat NTT harus di dorong dan didik untuk menyesuaikan budaya kepariwisataan.

Sudah saatnya untuk mengembangkan pola pertanian dan perkebunan agar sesuai dengan kualitas sehingga NTT terhindar dari impor buah-buahan dan sayur-sayuran dari luar.

Para pelaku budaya tradisional harus mengadaptasi mengikuti tuntutan pasar pariwisata, sehingga tidak asal-asal menanam.

"Jangan berpikir yang muluk-muluuk tentang bagaimana harus menjual atau promosi daerah ini kepada para pelancong atau pemburu informasi GMT nanti, tetapi hal-hal seperti di atas jarang dilupakan, meskipun penting bagi para wisatawan," katanya.

Dalam konteks GMT nanti, para pemburu GMT seperti astronom, fotografer, dan ilmuwan dari berbagai disiplin ilmu pengetahuan dari berbagai negara, telah merencanakan mengunjungi Indonesia, khususnya ke daerah yang dilintasi GMT 2016.

Sehingga akan banyak pelajaran penting yang bisa diambil dan disempurnakan untuk memberikan manfaat besar bagi Indonesia terkait mencerdaskan masyarakat serta meningkatkan pariwisata untuk memperkenalkan potensi budaya dan alam Indonesia kepada wisatawan.

"Ini kejadian yang sangat langka yang akan berlangsung hanya 2 menit saja, kalau kita sebelumnya bisa memborbardir imaginasi para wisatawan dengan promosi yang bagus, bagaimana kelangkaan ini, gejalanya apa, dan sebagainya pasti wisatawan akan datang dengan antusias dan gembira," katanya.

GMT dengan durasi sekitar 2-3 menit tersebut akan melintasi 12 provinsi di Indonesia yakni, Bengkulu, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Jambi, Bangka Belitung, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, dan Maluku serta sejumlah kota besar seperti Palembang, Tanjung Pandang, Palangkaraya, Balikpapan, Palu, Ternate, dan Sofifi.

Sedangkan mereka yang berada di Kota Padang (Sumatera Barat), Jakarta, Bandung, Surabaya, Pontianak, Denpasar, Banjarmasin, Makassar, Kupang (NTT), Manado, dan Ambon akan bisa menikmati fenomena gerhana matahari sebagian.

Editor: Khoerul Kahfi


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

AthaNdun

AthaNdun

Kupang jg dpt mlht sbgian GMT...

report
Libur Lebaran,  Pelayanan Kesehatan Jakut  Normal
News
Libur Lebaran, Pelayanan Kesehatan Jakut Normal Jakarta, Sentananews.com Guna memastikan pelayanan tetap buka saat libur Hari...
​Mendagri Bantah Pelantikan Iriawan Langgar UU
News
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menyatakan pelantikan Sekretaris Utama Lembaga Ketahanan Nasional Komjen Pol Drs ...
Anggota DPR: Pelantikan Komjen Iriawan Langgar UU
News
Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem Luthfi Andi Mutty menilai dilantiknya Komjen Pol Mochammad Iriawan menjadi Penjabat Gu...
​90.000 Kendaraan Arus Balik Lebaran Masuk Tol Japek
News
Hubungan Masyarakat PT Jasa Marga Tol Jakarta-Cikampek, Irwansyah mengungkapkan, sebanyak 90.000 lebih kendaraan arus balik Leb...
H+1 Lebaran, Lalin di GT Cikarut Mulai Alami Peningkatan
News
Pada H+1 perayaan Hari Raya Idulfitri 1439 H, lalu lintas yang melewati GT Cikarang Utama mulai mengalami peningkatan.Terpantau...
​Jasa Marga Berlakukan _Contraflow_ di Km 47 Hingga Km 41 Jalan Tol Japek
News
Untuk mengurai kepadatan lalu lintas arus balik / arah Jakarta, Jasa Marga memberlakukan rekayasa lalu lintas _contraflow_ dari...
H2 Lebaran, Volume Lalin di GT Cileunyi dan GT Ciawi Meningkat
News
Pada hari kedua Lebaran, tepatnya Sabtu (16/6) terpantau adanya peningkatan lalu lintas yang cukup signifikan di sejumlah Gerba...
​Gugatan Ambang Batas Presiden ke MK Didukung Jimly
News
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Jimly Asshiddiqie menilai harusnya tak ada ambang batas pencalonan presiden pada 2019 men...
Menteri dan Pejabat Negara Hadiri Open House Jokowi
News
Sejumlah menteri Kabinet Kerja dan pejabat negara menghadiri acara open house yang digelar Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Ist...