Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

PHRI Sumsel Promosikan Fenomena "Gerhana Matahari Total"

5 Feb. 2016, 18.08.49

PHRI Sumsel Promosikan Fenomena "Gerhana Matahari Total"

Palembang, Sentananews.com

Pengurus Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Sumatera Selatan berupaya membantu mempromosikan acara menyaksikan fenomena alam langka "Gerhana Matahari Total" dari atas Jembatan Ampera Palembang pada 9 Maret 2016.

"Fenomena alam yang langka tersebut hanya bisa disaksikan di sejumlah provinsi di Indonesia termasuk Sumatera Selata. Kondisi ini akan dimanfaatkan sebaik mungkin untuk menarik wisatawan nusantara dan mancanegara berkunjung ke daerah ini," kata Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Sumatera Selatan Herlan Aspiudin di Palembang, Jumat (5/2).

Untuk mempromosikan acara yang cukup unik dan langka itu, pihaknya akan memanfaatkan jaringan PHRI dan mitra bisnis yang ada di dalam dan luar negeri, katanya.

Dia menjelaskan, Gerhana Matahari Total di wilayah Sumsel tidak hanya bisa disaksikan di Kota Palembang, tetapi juga di sejumlah daerah lain seperti kawasan Upang Sungsang, Kabupaten Banyuasin, kawasan Sekayu, Sungai Lilin, Babat Toman dalam wilayah Kabupaten Musi Banyuasin, serta Kota Lubuklinggau, dan Prabumulih, Khusus di Kota Palembang, hotel-hotel milik anggota PHRI Sumsel juga menyiapkan tempat bagi tamu yang akan menyaksikan Gerhana Matahari Total dari atas gedung.

Dengan gencarnya promosi acara yang digagas oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumatera Selatan itu, diharapkan banyak wisatawan tertarik datang ke daerah ini dan tingkat hunian hotel atau kunjungan restoran dapat meningkat, ujar Herlan.

Sementara Plt Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumatera Selatan Irene Camelyn Sinaga mengatakan bahwa untuk menyambut fenomena alam yang langka itu, pihaknya berupaya mengemasnya dengan membuat acara khusus di atas Jembatan Ampera yang merupakan ikon Kota Palembang.

Jembatan Ampera merupakan salah satu titik yang tepat untuk menyaksikan Gerhana Matahari Total, saat berlangsungnya acara menyaksikan fenomena alam yang langka itu akan ditutup sementara beberapa jam untuk umum.

Beberapa waktu lalu tim dari pusat sains dan teknologi atmosfer Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) melakukan pengukuran naiknya matahari di Jembatan Ampera Palembang.

Gerhana Matahari Total sebelumnya pernah terjadi pada 1988, namun fenomena alam yang akan terjadi pada 9 Maret 2016 nanti diprediksi terjadi dalam kurun waktu 100 tahun sekali.

Gerhana Matahari Total diperkiarakan akan dimulai pada saat matahari mulai naik antara pukul 06.00-06.20 WIB dan mencapai fase puncaknya sekitar pukul 07.20 WIB.

"Fase puncak saat matahari mulai tertutup akan berlangsung dalam kurun waktu satu menit 29 detik, momentum inilah diharapkan bisa dinikmati bersama-sama dan menjadi kenangan semua tamu yang mengikuti acara khusus tersebut," ujarnya.

Editor: Aditya Pratomo


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

​Pelukan YBM PLN untuk Pengungsi Dusun Wombo
News
Petang itu, jumat (28/9) Masliani (25) masih terkulai lemas di salah satu ruangan Puskesmas Pantoloan, Palu. Dirinya masih mela...
Tanggap Darurat Bencana Harus Sediakan Fasum dan Fasos
News
Kepala Subdirektorat Konstruksi Berkelanjutan Kementerian PUPR, Brawijaya mengatakan, pemerintah telah berupaya keras untuk dap...
​Pemerintah Bersatu Pulihkan Wilayah Terkena Bencana
News
Indonesia menjadi salah satu negara yang sangat rawan terhadap berbagai bencana alam seperti gempa bumi, tsunami, gunung meletu...
Suap Meikarta, KPK Buka Peluang Jerat Lippo Group
News
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menetapkan Bupati Bekasi periode 2017-2022, Neneng Hasanah Yasin (NHY) dan Direktur Op...
​Terjerembap di 'Tanah Basah' Meikarta, Neneng Dipecat
News
Dikenal sebagai bupati muda dari Partai Golkar, Neneng Hassanah punya perjalanan karier politik yang mengantarkan dirinya hingg...
3,6 Juta Pelamar Bersaing di Seleksi CPNS 2018
News
Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi menyatakan total pendaftar seleksi calon pegawai negeri sipil...
Satu Bola Lampu, Sejuta Harapan Kota Palu
News
"Satu bola lampu yang menyala memberi harapan sejuta pedagang di kota Palu"Kalimat di atas meluncur dari Simpra Tajang (51), pe...
Orasi Ilmiah di Lustrum XIII UKI, Jokowi Tantang Bikin Prodi Baru
News
Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan orasi ilmiah dalam Sidang Terbuka Senat UKI dalam rangka Lustrum ke-XIII atau Dies Nat...
Kepatuhan Pembangunan Sesuai Zonasi Tata Ruang Perlu Ditegakkan
News
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengatakan pentingnya masyarakat untuk bisa hidup harmonis dengan bencana. T...