Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

Presiden: Lalu Lintas Penerbangan Harus Ditata

8 Jan. 2016, 16.47.05

Presiden: Lalu Lintas Penerbangan Harus Ditata

Presiden Joko Widodo (Jokowi)

Jakarta, Sentananews.com

Presiden Joko Widodo (Jokowi) ingin agar lalu lintas penerbangan sipil khususnya di utara Pulau Jawa ditata dengan memanfaatkan ruang udara di selatan Pulau Jawa untuk meningkatkan keselamatan dan kapasitas penerbangan.

Dalam rapat yang digelar di Kantor Presiden Jakarta, Jumat (8/1), Presiden Jokowi memimpin langsung dengan sejumlah pejabat terkait yang hadir yakni Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Perhubungan Ignatius Jonan, dan Wakil KASAU Marsekal Madya TNI Bagus Puruhito, S.E.

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan jalur utara Pulau Jawa sudah sangat padat dengan penerbangan Jakarta-Surabaya trafiknya mencapai 150 atau nomor 11 terpadat di dunia sementara trafik menuju Bali 170 perjam.

"Artinya harus ada pola perubahan untuk pengaturan ini, tadi diusulkan untuk pangkalan-pangkalan udara tidak semuanya terkonsentrasi di Jawa, sehingga latihannya tidak semua di Jawa, seperti Madiun, Yogyakarta, Malang," katanya.

Ia menambahkan, ke depan akan ada beberapa yang akan direlokasi di luar Jawa, seperti di Kalimantan dan Papua.

Indonesia memiliki beberapa Bandara Enclave Sipil atau bandara yang merupakan pangkalan udara TNI AU yang juga digunakan untuk penerbangan sipil.

Bandara-bandara itu adalah Bandara Adi Soemarmo di Solo, Bandara Adi Soetjipto di Yogyakarta, Bandara Halim Perdanakusuma di Jakarta, Bandara Ahmad Yani di Semarang, Bandara Juanda di Surabaya, Bandara Husein Sastranegara di Bandung, dan Bandara Abdul Rahman Saleh di Malang.

Dalam perkembangannya, muncul beberapa permasalahan dan kendala pengoperasian bandara enclave sipil tersebut seperti pembangunan dan pengembangan bandar udara, aset, pengaturan operasi penerbangan di wilayah bandara, bantas daerah lingkungan kerja, sampai pada pengelolaan lalu lintas udara.

Selain itu, padatnya rute-rute penerbangan di Jawa dan Bali, terutama jalur Utara Pulau Jawa, seperti rute Jakarta-Bali memiliki 170 traffic per hari.

Sedangkan rute Jakarta-Surabaya berlangsung 150 traffic per hari, rute ini merupakan jalur terpadat nomor 11 di dunia.

Oleh karena itu Presiden Joko Widodo menggelar Rapat Terbatas (Ratas) guna membahas Pola Operasi Bandara Enclave Sipil dan Pemanfaatan Ruang Udara di Selatan Pulau Jawa terkait Keselamatan dan Peningkatan Kapasitas Penerbangan Pada Ratas itu, Presiden meminta Menteri Perhubungan dan Panglima TNI untuk segera menyelesaikan berbagai masalah dan kendala yang muncul.

"Kuncinya adalah pengaturan yang lebih jelas. Agar dalam pelaksanaan tidak saling mengganggu, bahkan harusnya bisa saling memberi dukungan," kata Presiden.

Pengaturan itu penting agar masyarakat pengguna jasa penerbangan tidak dirugikan, sehingga jangan sampai maskapai penerbangan dan penumpangnya menunggu dalam waktu yang cukup lama, baik untuk berangkat maupun mendarat. Hal ini juga bisa membahayakan keselamatan penerbangan.

Berkaitan dengan kepadatan jalur utara Pulau Jawa, menurut Presiden, secara bertahap harus dikurangi agar rute eksisting menjadi efisien.

Selain itu, juga untuk kelancaran arus dan kapasitas penerbangan, khususnya di Jawa, Bali, dan sekitarnya, serta meningkatkan keselamatan lalu-lintas penerbangan pada rute-rute padat di Jawa-Bali.

Pengurangan kepadatan jalur utara Pulau Jawa juga penting untuk mengoptimalkan operasional penerbangan kontigensi jika terjadi letusan gunung berapi dan juga untuk mengurangi emisi CO2.

Presiden menginstruksikan agar Menteri Perhubungan untuk segera mengatasi permasalahan ini dengan penerapan "flexible use of airspace" dan rute-rute baru di selatan Pulau Jawa, sehingga dapat mengurangi kepadatan lalu-lintas penerbangan pada jalur penerbangan eksisting.

Editor: Aditya Pratomo


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

TKN Sebut Tuduhan TSM Cuma Isapan Jempol
News
Jakarta, sentananews.comMengamati secara seksama para saksi yang dihadirkan Tim Hukum 02, sungguh kesaksiannya jauh dari opini ...
Kupas Tuntas Pelaksanaan Mudik Bareng Tahun 2019
News
Jakarta, sentannews.comPemerintah melalui Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub), mengklaim program Mudik ...
​Menhub Minta AP II Menata Bandara Kertajati
News
PT Angkasa Pura II sebagai operator pengelola Bandara Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati dan Bandara Husein Sast...
Irjend Pol. Ike Edwin, Figur Calon Komisioner KPK
News
Kapolri Jenderal Tito Karnavian berjanji akan mengirimkan perwira-perwira tinggi Polri terbaik untuk dicalonkan sebagai pimpina...
Sukses Raih WTP, LPP TVRI Dapat Tambahan Anggaran Rp 224 M
News
Jakarta, sentananews.comSetelah tiga tahun berturut-turut mendapat opini Wajar Dengan Pengecualian (WDP), Lembaga Penyiaran Pub...
TNI AD Gelar Festival Musik Jalanan di Serpong
News
Salah satu bukti kemanunggalan dengan rakyat, TNI AD menggelar Festival Musik Jalanan di Mall Living World Alam Sutera, Pakulon...
HUT Hidrografi Dunia 2019, Pushidrosal Gelar Saresehan
News
Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI Angkatan Laut (Pushidrosal) gelar Saresehan dalam rangka memperingati Hari Hidrografi Duni...
​Wiranto: Aksi Massa di MK Bukan dari Prabowo
News
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Jenderal TNI (Purnawirawan) Wiranto, memastikan, aksi massa dalam sida...
​PMJ Dalami Dugaan Penggelapan Dirut PT KBN
News
Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono mengungkapkan, pihaknya masih mengkaji kasus dugaan penggelapan yang menye...