Hubungi

(021) 660 39 00

hanya Rp. 75,000 per bulan

​Resmi Cawapres, Ma'ruf Mundur dari Rais Aam PBNU

22 Sep. 2018, 21.13.25

​Resmi Cawapres, Ma'ruf Mundur dari Rais Aam PBNU

Jakarta, sentananews.com

Calon Wakil Presiden Ma'ruf Amin resmi mundur sebagai Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), setelah resmi menjadi calon wakil presiden (Cawapres) mendampingi Capres Joko Widodo pada pemilihan Presiden dan Wakil Presiden 2019 mendatang.

Dalam surat pengunduran dirinya, Ma'ruf menjelaskan semenjak menerima amanah dari Muktamar Nahdlatul Ulama (NU) ke-33 di Jombang Jawa Timur, tahun 2015, dia sudah bertekad (ber'azam) mewakafkan dirinya untuk menjalankan amanah tersebut sebaik-baiknya.

Namun, kata dia, ternyata Allah berkehendak lain. Tekadnya untuk menuntaskan amanah itu sulit terlaksana karena bangsa dan negara memanggilnya untuk memberikan pengabdian terbaik dengan dicalonkan sebagai wakil presiden.

Menurut Ma'ruf banyak masyaikh dan para kiai yang meminta ia untuk menerima panggilan tersebut. Karena hal itu merupakan kesempatan terbaik untuk membawa manhajul fikri dan manhajul harakah NU ke ranah yang lebih luar, ia menerima panggilan sebagai Cawapres tersebut.

Konsekuensinya, tambah Ma'ruf, ia harus mundur sebagai Rais Aam PBNU sebagaimana diatur dalam AD/ART NU.

"Setelah resmi dinyatakan sebagai cawapres, terhitung mulai hari ini saya mengundurkan diri sebagai Rais Aam," ujar Ma'ruf dalam surat yang diterima Sentananews.com, Sabtu (22/9).

Sementara Ketua PBNU bidang Hukum PBNU Robikin Emhas membenarkan adanya surat pengunduran diri tersebut. Menurutnya melalui rapat pleno PBNU yang digelar sore tadi, pengunduran Ma'ruf sebagai Rais Aam sudah diterima langsung oleh Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj.

"KH Ma'ruf pamit menanggalkan jabatan sebagai Rais Aam PBNU. Selanjutnya meminta doa, restu dan dukungan menapaki jalur perjuangan sebagai wakil presiden berpasangan dengan calon presiden Joko Widodo," kata Robikin.

Menurutnya, setelah melepas jabatan sebagai Rais Aam PBNU, Rapat Pleno PBNU menetapkan Ma'ruf Amin sebagai Mustasyar PBNU masa khidmat 2015-2020. "Keputusan itu berlaku efektif sejak hari ini," pungkas Robikin.

Editor: Syarief Lussy


To add comments, you should login via Twitter or Facebook

Sign in via Twitter Sign in via Facebook

No comments yet.

Irjend Pol. Ike Edwin, Figur Calon Komisioner KPK
News
Kapolri Jenderal Tito Karnavian berjanji akan mengirimkan perwira-perwira tinggi Polri terbaik untuk dicalonkan sebagai pimpina...
Sukses Raih WTP, LPP TVRI Dapat Tambahan Anggaran Rp 224 M
News
Jakarta, sentananews.comSetelah tiga tahun berturut-turut mendapat opini Wajar Dengan Pengecualian (WDP), Lembaga Penyiaran Pub...
TNI AD Gelar Festival Musik Jalanan di Serpong
News
Salah satu bukti kemanunggalan dengan rakyat, TNI AD menggelar Festival Musik Jalanan di Mall Living World Alam Sutera, Pakulon...
HUT Hidrografi Dunia 2019, Pushidrosal Gelar Saresehan
News
Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI Angkatan Laut (Pushidrosal) gelar Saresehan dalam rangka memperingati Hari Hidrografi Duni...
​Wiranto: Aksi Massa di MK Bukan dari Prabowo
News
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Jenderal TNI (Purnawirawan) Wiranto, memastikan, aksi massa dalam sida...
​PMJ Dalami Dugaan Penggelapan Dirut PT KBN
News
Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono mengungkapkan, pihaknya masih mengkaji kasus dugaan penggelapan yang menye...
​Demi Rekonsiliasi, PKB Tak Masalah Oposisi Merapat ke Jokowi
News
Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar mengaku tak keberatan jika partai oposisi bergabung dan mendapat j...
HUT Jakarta ke-492, Terminal Kalideres Dipercantik
News
Jakarta, sentananews.comUntuk memeriahkan HUT Jakarta yang ke-492, Terminal Kalideres Jakarta Barat akan dipercantik. Seluruh s...
Beri Waktu Panjang Tim 02 Revisi Gugatan, TKN: MK Tak Adil
News
Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin menganggap ada 'ketidakadilan' dari Mahkamah Konstitusi (MK) terkait PHPU P...